Barang Pelengkap

Barang Pelengkap

Apa itu Barang Pelengkap?

Barang pelengkap adalah barang yang penggunaannya terkait langsung dengan barang lain yang terkait atau terkait atau barang berpasangan, yaitu, kita dapat mengatakan dua barang saling melengkapi satu sama lain. Ketika penggunaan barang A meningkatkan atau membutuhkan penggunaan barang B terkait lainnya atau, dalam istilah yang lebih sederhana, penggunaan barang A mendorong permintaan untuk penggunaan barang B.

Deskripsi Singkat

Ini terkait dengan atau terkait satu sama lain dan umumnya digunakan bersama. Permintaan akan satu barang mendorong kebutuhan akan barang lainnya. Secara umum diamati bahwa barang konsumenBarang KonsumsiBarang konsumen adalah produk yang dibeli oleh pembeli untuk konsumsi dan bukan untuk dijual kembali. Disebut juga sebagai produk akhir, contoh barang konsumen termasuk ponsel Apple atau sekotak biskuit Oreo. Perusahaan barang konsumen dan industri menawarkan berbagai macam produk yang sangat berkontribusi pada ekonomi global.baca lebih lanjut nilainya sangat kecil bila dikonsumsi atau diproduksi sendiri.

Dengan demikian keberadaan dua atau lebih barang komplementer diperlukan untuk mewujudkan keseimbangan yang tepat. Saat dikonsumsi atau diproduksi bersama, itu menambah nilai yang ditingkatkan pada penawaran. Dua produk disebut saling melengkapi ketika masing-masing memiliki hubungan yang saling menguntungkan, misalnya ponsel dan penutup ponsel. Keduanya tidak dapat berdiri sendiri, dan dengan demikian masing-masing berperan dalam penawaran nilai.

Sebaliknya, barang komplementer memiliki elastisitas silang negatif dari permintaan. Elastisitas Silang Permintaan. Elastisitas Silang Permintaan mengukur hubungan antara harga dan permintaan. Perubahan kuantitas yang diminta oleh satu produk dengan perubahan harga produk kedua, dimana jika kedua produk tersebut bersubstitusi, maka akan menunjukkan elastisitas silang permintaan yang positif.baca lebih lanjut yang berarti jika harga satu produk meningkat secara signifikan, permintaan untuk barang-barang konsumen yang terkait cenderung turun karena kenaikan harga satu produk, konsumen akan lebih suka menggunakannya sendiri dan tidak melengkapinya dengan barang atau produk lain.

Selain itu, ketika permintaan konsumen untuk barang atau produk tersebut turun, harga di pasar untuk barang atau jasa pelengkap juga cenderung menurun.

Contoh Barang Pelengkap

  • Salah satu contoh yang sangat umum adalah anggur dan gelas anggur. Seseorang yang membeli sebotol wine akan selalu lebih memilih untuk meminumnya dalam gelas wine tradisional, dan dengan demikian keduanya saling terkait dengan konsumennya yang menganggap kedua produk tersebut sebagai barang pelengkap.
  • ┬ĚContoh barang pelengkap lainnya adalah obor dan baterai. Obor bertenaga baterai tidak berguna kecuali kita menggunakan baterai di dalamnya, dan dengan demikian kedua produk ada dengan bantuan satu sama lain dan tidak ada gunanya jika masing-masing tidak diproduksi atau dipasok di pasar.
  • Pisau cukur dan pisau juga dapat dianggap sebagai contoh klasik karena pisau cukur membutuhkan penggantian pisau yang konstan dengan penggunaannya selama periode tertentu, dan kedua produk tersebut ada dengan saling mendukung.

Bagaimana Perusahaan Menggunakan Barang Pelengkap?

Seperti yang kita ketahui, barang pelengkap saling terkait satu sama lain, dan setiap barang dianggap tidak berguna tanpa penggunaan atau konsumsi yang lain. Perusahaan sangat cerdas dalam mendesain produknya, dan dengan demikian pemasaran terjadi sehingga konsumen terikat untuk kehilangan uang bahkan ketika perusahaan mengatakan bahwa barang tersedia dengan harga diskon.

Contohnya adalah kamera instan, yang dipasarkan oleh beberapa perusahaan dan dijual di pasar hanya seharga $40. Konsumen mungkin berpikir bahwa kamera yang menyediakan jepretan seketika hanya dengan $40 mungkin bagus, tetapi ada kekurangannya.

Kamera dilengkapi dengan gulungan foto tambahan tempat foto yang diambil dicetak. Harga setiap gulungan foto yang dapat mencetak 12-15 foto adalah $20. Jadi setelah setiap 12-15 foto, konsumen harus membayar $20.

Di sinilah perusahaan semacam itu memanfaatkan barang pelengkap. Di satu sisi memberikan produk semurah $40, barang pelengkap yang membuat kamera dapat digunakan dihargai dengan harga yang lebih tinggi berdasarkan setiap penggunaan.

Tuntutan

  • Ini memiliki elastisitas silang negatif dari permintaan di mana peningkatan harga satu barang menurunkan permintaan barang lainnya. Ini biasanya dikonsumsi bersama, dan dengan demikian fluktuasi harga barang komplementer umumnya akan menggeser kurva permintaanKurva PermintaanKurva Permintaan adalah representasi grafis dari hubungan antara harga barang dan jumlah permintaan dan biasanya berbanding terbalik. Itu berarti semakin tinggi harga, semakin rendah permintaan. Ini menentukan hukum permintaan yaitu ketika harga naik, permintaan menurun menjaga semua hal lain tetap sama.baca lebih lanjut.
  • Ketika harga satu barang turun, permintaan untuk kuantitasnya meningkat, dan dengan demikian permintaan untuk barang lainnya juga meningkat. Ketika dua produk dilengkapi, mereka mengalami apa yang kita sebut permintaan bersama.
  • Misalnya, permintaan silet bergantung pada jumlah silet yang digunakan konsumen, oleh karena itu silet dijual dengan kerugian untuk meningkatkan permintaan silet.

Barang Pelengkap vs. Barang Pengganti

  • Barang pelengkap dikonsumsi bersama, sedangkan barang pengganti adalah barang yang memenuhi keinginan bersama. Ketika harga produk meningkat, permintaan barang komplementer menurun, sedangkan permintaan produk pengganti meningkat.
  • Barang pengganti lebih seperti pesaing di pasar, sedangkan barang pelengkap lebih terkait dengan produk. Contoh barang pengganti adalah Coke dan Pepsi, sedangkan barang pelengkap adalah pisau cukur dan pisau. Barang pengganti memiliki hubungan terbalik, sedangkan barang pelengkap berhubungan positif satu sama lain.

Artikel yang Direkomendasikan

Ini telah menjadi panduan tentang Apa itu Barang Pelengkap & Pengertiannya. Di sini kita membahas contoh barang komplementer dan bagaimana perusahaan menggunakannya bersama dengan grafik dan permintaan. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang dari artikel berikut –

  • Permintaan Elastis
  • Penentu Permintaan
  • Barang Giffen
  • Barang Veblen

Related Posts

Tinggalkan Balasan