Beberapa teknik yang digunakan untuk membuat proses pengambilan keputusan kelompok lebih efektif dan pengambilan keputusan lebih efisien yang mendorong kreativitas, adalah sebagai berikut:

Gambar Courtesy: craigfreshley.com/wp-content/uploads/2013/07/Techniques.jpg

i. Brainstorming:

Teknik ini melibatkan sekelompok orang, biasanya antara lima dan sepuluh orang, duduk mengelilingi meja, menghasilkan gagasan dalam bentuk asosiasi bebas. Fokus utama adalah pada pembangkitan ide bukan pada evaluasi ide.

Jika sejumlah besar ide dapat dihasilkan, maka kemungkinan akan ada ide yang unik dan kreatif di antara mereka. Semua ide ini ditulis di papan tulis dengan sebatang kapur sehingga setiap orang dapat melihat setiap ide dan mencoba untuk memperbaikinya.

Teknik brainstorming sangat efektif ketika masalahnya relatif spesifik dan dapat didefinisikan secara sederhana. Masalah yang kompleks dapat dipecah menjadi beberapa bagian dan setiap bagian dapat diambil secara terpisah pada satu waktu.

ii. Teknik Kelompok Nominal (NGT):

Teknik kelompok nominal mirip dengan brainstorming kecuali bahwa pendekatannya lebih terstruktur. Anggota membentuk kelompok hanya dengan nama dan beroperasi secara mandiri, menghasilkan ide untuk memecahkan masalah mereka sendiri, dalam keheningan dan secara tertulis. Anggota tidak berinteraksi satu sama lain sehingga dominasi kepribadian yang kuat dapat dihindari. Ini mendorong kreativitas individu.

Koordinator kelompok mengumpulkan ide-ide tertulis ini atau kemudian menulis di papan tulis besar untuk dilihat semua orang atau dia meminta setiap anggota untuk berbicara dan kemudian dia menulisnya di papan tulis saat dia menerimanya.

Ide-ide tersebut kemudian didiskusikan satu per satu secara bergiliran dan setiap peserta didorong untuk mengomentari ide-ide tersebut untuk tujuan klarifikasi dan perbaikan. Setelah semua ide didiskusikan, mereka dievaluasi kelebihan dan kekurangannya dan setiap anggota yang berpartisipasi diminta untuk memilih setiap ide dan menetapkan peringkat berdasarkan prioritas setiap solusi alternatif. Ide dengan peringkat agregat tertinggi dipilih sebagai solusi akhir untuk masalah tersebut.

aku ii. Teknik Delphi:

Teknik ini merupakan modifikasi dari teknik kelompok nominal, kecuali melibatkan perolehan pendapat para ahli secara fisik yang terpisah satu sama lain dan tidak diketahui satu sama lain. Ini melindungi anggota kelompok dari pengaruh yang tidak semestinya dari orang lain. Umumnya, jenis masalah yang ditangani oleh teknik ini tidak bersifat spesifik atau terkait dengan situasi tertentu pada waktu tertentu. Misalnya, teknik tersebut dapat digunakan untuk memahami masalah yang dapat terjadi jika terjadi perang. Langkah-langkah dalam teknik Delphi adalah:

  1. Masalah diidentifikasi dan sampel pakar dipilih. Para ahli ini diminta untuk memberikan solusi potensial melalui serangkaian kuesioner yang dirancang dengan cermat.
  2. Setiap ahli melengkapi dan mengembalikan kuesioner awal.
  3. Hasil kuesioner disusun di lokasi pusat dan koordinator pusat menyiapkan kuesioner kedua berdasarkan jawaban sebelumnya.
  4. Setiap anggota menerima salinan hasil bersama kuesioner kedua.
  5. Anggota diminta untuk meninjau hasil dan menanggapi kuesioner kedua. Hasilnya biasanya memicu solusi baru atau menyebabkan perubahan pada posisi semula.
  6. Proses ini diulangi sampai tercapai kesepakatan.

Proses ini sangat memakan waktu dan terutama berguna dalam menerangi berbagai masalah kompleks jangka panjang seperti efek kekurangan energi di masa depan yang mungkin terjadi.

iv. Interaksi didaktik:

Teknik ini hanya berlaku dalam situasi tertentu, tetapi merupakan metode yang sangat baik ketika situasi seperti itu ada. Jenis masalah harus sedemikian rupa sehingga menghasilkan solusi ya-tidak. Misalnya, keputusan mungkin untuk membeli atau tidak membeli, menggabungkan atau tidak menggabungkan, memperluas atau tidak memperluas dan sebagainya. Keputusan seperti itu membutuhkan diskusi dan investigasi yang luas dan mendalam karena keputusan yang salah dapat menimbulkan konsekuensi serius.

Karena, dalam situasi seperti itu, pasti ada keuntungan dan kerugian dari salah satu dari dua alternatif, kelompok yang diminta untuk membuat keputusan dibagi menjadi dua sub-kelompok, satu mendukung keputusan “pergi” dan yang lainnya mendukung keputusan “jalan” tidak pergi ‚ÄĚkeputusan.

Kelompok pertama mencantumkan semua “pro” dari solusi masalah dan kelompok kedua mencantumkan semua “kontra”. Kelompok-kelompok ini bertemu dan mendiskusikan temuan mereka dan alasan mereka. Setelah diskusi yang melelahkan, kelompok bertukar sisi dan mencoba menemukan kelemahan dalam sudut pandang awal mereka sendiri. Pertukaran ide dan pemahaman dari sudut pandang yang berlawanan ini menghasilkan saling menerima fakta sebagaimana adanya sehingga solusi dapat dibangun di sekitar fakta dan opini yang berkaitan dengan fakta ini dan dengan demikian keputusan akhir tercapai.

Siklus Akuntansi

Siklus Akuntansi

Apa itu Siklus Akuntansi? Siklus akuntansi mengacu pada puncak catatan akuntansi untuk analisis lebih lanjut, membiarkan pemangku kepentingan internal membuat keputusan keuangan yang terinformasi dengan baik dan relevan. Ini merangkum peristiwa akuntansi secara…

Read more